Pakar Nutrisi Sebut Rempah di Masakan Tradisionl Indonesia Baik untuk Kesehatan

Pakar Nutrisi Sebut Rempah di Masakan Tradisionl Indonesia Baik untuk Kesehatan

Menu olahan daging merah tradisional dimasak menggunakan berbagai macam bumbu rempah Indonesia, membuat rasanya sangat khas. Sayanganya banyak yang menjauhi makanan dengan banyak bumbu. Sebab, dianggapmengandung banyak lemak yang bisa membuat tubuh gemuk atau memicu masalah kesehatan lainnya. Meluruskan anggapan tersebut, Pakar Nutrisi Emilia Achmadi menyebutkan kalau bumbu bumbu rempah yang digunakan pada makanan justru baik untuk kesehatan.

Rempah rempah seperti jahe, ketumbar, kunyit, lengkuas, daun salam memiliki kandungan antioksidan yang tinggi untuk melindungi tubuh dari radikal bebas. "Proses masakan tradisional yang banyak bumbu bumbu baik untuk kesehatan itu bagus ada antioksidannya, jangan takut gunakan bumbu," ungkap Emilia saat Peluncuran Kampanye #BeefUp bersama Meat&Livestock, Kamis (27/8/2020). Yang bahaya adalah tambahan minyak dan santan pada masakan, dua tambahan bahan ini tinggi lemak jenuh dan tinggi kalori jika dikonsumsi berlebihan.

Tambahan minyak pada masakan biasanya digunakan untuk menumis bumbu bumbu rempah sedangkan santan digunakan untuk tambahan kuah. "Hati hati penggunaan minyak sayur untuk mengolah masakan dan yang menggunakan santan karena itu super tinggi kalorinya, 1 cup santan tidak dicarikan itu sampai 700 kalori," kata Emilia. Cara mengantisipasi penggunaan minyak bisa dengan menggunakan produk minyak rendah lemak dan untuk santan bisa dikurangi takarannya dan mengganti dengan susu rendah lemak.

"Kombinasikan kelapa yang sebagiannya kita replace dengan bentuk lain yang kandungan lemkanya lebih rendah dengan susu, karena proses pengolahan menentukan hasil akhir," pungkas Emilia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *