Karena Dirumahkan, Mereka Rela Jadi Tukang Servis HP dan Kuli Angkut Untuk Menyambung Hidup

Karena Dirumahkan, Mereka Rela Jadi Tukang Servis HP dan Kuli Angkut Untuk Menyambung Hidup

Demi menyambung hidup pada saat krisis ekonomi karena pandemi covid 19, parapekerja dirumahkan mau bekerja apa saja. Sepi orderan dan pembatasan kerumunan membuat banyak buruh yang dirumahkan. Mereka harus kreatif dan bekerja sebisanya untuk bertahan hidup.

Ini yang dilakukan Faisal Abdulrahman (35) warga Kiaracondong, Kota Bandung. Ia sudah menikah sekira setahun lalu. Dia bekerja di tempat penjualan ponsel di sebuah mal di Kota Bandung. Malnya tutup untuk mengikuti anjuran pemerintah.

Otomatis, sebagai orang yang menerima upah dari majikannya, ia berhenti bekerja dan tidak mendapat upah. "Sudah hampir sebulan tidak punya penghasilan tetap karena tokonya kan di mal. Malnya tutup," kata Faisal, yang berprofesi sebagai pramuniaga. Pria asli Kabupaten Garut ini, lulusan SMK.

Tinggal di rumah mertua dan baru saja memiliki anak. Anaknya masih bayi, berusia tiga bulan. Beruntung saja, dia punya keahlian memperbaiki ponsel.

"Nah sekarang saya coba coba buka jasa perbaikan ponsel. Modalnya menguras tabungan buat beli peralatan seperti solder, obeng, dan lain lain," ujarnya. Selama sebulan, ia mengaku sudah melayani hingga lima pelanggan. Tarif memperbaiki ponsel berkisar Rp 50 ribu hingga Rp 100 ribu. "Sebenarnya enggak cukup. Tapi pendapatan dari jasa perbaikan ponsel saya cukupkan untuk memenuhi kebutuhan sehari hari," kata Faisal.

Ada lagi cerita dari Etik (40), karyawan perusahaan garmen di Majalaya warga Desa Majakerta, Kecamatan Majalaya. Biasanya, sebulan ia mendapat upah Rp 1,8 juta sebagai operator mesin. "Saya di rumahkan sementara karena kata atasan saya, buyernya sedang sepi jadi produksinya diturunkan.

Otomatis saya sekarang tidak bekerja, ada sebulan. Tapi katanya mau dipekerjakan lagi," kata Etik, via ponselnya. Untuk memenuhi kebutuhan sehari hari, ia jadi kuli angkut di Pasar Majalaya. Pengakuannya, itu bukan hal baru.

‎"Dulu pernah jualan di pasar, punya banyak kenalan di pasar. Jadi daripada bengong dan enggak punya penghasilan, bantu bantu saja di pasar di teman, kadang jadi kuli angkut kelapa dan sayuran kalau pagi pagi," ujar Etik, via ponselnya. (Mega Nugraha))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *